HARI POPULASI INTERNASIONAL 20 Ribu Pohon Ditanam di Hutan Desa Lampo

Donggala,MERCUSUAR – Sebanyak 20 Ribu pohon ditanam di Hutan Desa Lampo,Dusun II Salubalimbi, Kecamatan Banawa Tengah. Kabupaten Donggala, Jum’at (10/7/2020) .

Aksi penanaman pohon yang dilakukan secara simbolis oleh Bupati Donggala, Kasman Lassa merupakan inisiasi Lembaga Pengelola Hutan Desa LPHD Lampo yang di dukung oleh Yayasan Merah Putih (YMP) Sulteng,Yayasan Madani Jakarta bersama KPH Banawa Lalundu dan BPDAS HL Palu Poso, dalam rangka memperingati hari Populasi Internasional pada 11 Juli 2020.

Bupati Donggala, Kasman Lassa usai melakukan aksi penanaman pohon secara simbolis menyatakan dukungannya terhadap aksi tanampohon di Hutan Desa Lampo. Menurutnya, penanaman pohon di Hutan Desa Lampo merupakan upaya pelestarian hutan, mengingat hutan tersebut menjadi salah satu penyangga di Kabupaten Donggala sebab beberapa kecamatan sudah sesak di penuhi pemukiman warga.

Selain terjaga kelestariannya,lanjut Kasman,hutan juga dapat bermanfaat bagi masyarakat yang ada disekitarnya.Tanaman yang kami tanam hari ini adalah jenis tanaman pendamping seperti, kayu, tanaman buah – buahan seperti Durian, alpukat, rambutan dan masih banyak jenis – jenis tanaman lainnya, ”kata Bupati.

Dia mengungkapkan bahwa pemerintah mendukung Hutan Desa Lampo dalam bentuk anggaran melalui Dana Desa yang ada, sehingga rencana menjadikan Hutan Desa Lampo sebagai ekowisata atau wisata berbasis alam bisa tercapai. Apalagi di Hutan Desa Lampo juga ada air terjunnya yang cukup indah yang oleh masyarakat setempat disebut Pangasintoli. Namun ia juga mengakui jika saat ini infrastruktur di Hutan Desa Lampo seperti akses jalan masuk masih sangat buruk, sehingga terus di lakukan perbaikan untuk menarik para wisatawan lokal maupun wisatawan mancanegara.

Sementara itu, Direktur Eksekutif YMP Sulteng, Amran Tambaru mengatakan aksi tanam pohon di Desa Lampo di lakukan dalam rangka memperingati Hari Populasi Internasional. Menurutnya,Desa Lampo merupakan salah satu desa yang  telah memiliki izin perhutanan sosial, yaitu Hutan Desa.Desa Lampo telah banyak melakukan kegiatan – kegiatan pengembangan hutan desa yang di kelola oleh LPHD Lampo, diantaranya pengembangan ekowisata air terjun yang ada di Hutan Desa Lampo, penanaman pohon, pemanfaatan Hasil Hutan Bukan Kayu (HHBK) dan yang Lainnya.

Kegiatan – Kegiatan tersebut selain melestarikan hutan juga dapat membantu peningkatan pendapatan masyarakat.Disulteng kata dia, salah satu pengelolaan hutan desa yang di anggap sudah mulai meningkat pengembangannya adalah LPHD Lampo, sehingga bersama pendamping yaitu Yayasan Merah Putih  dan di dukung oleh Yayasan Madani berkelanjutan beserta kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan bersepakat membangun konsensus  untuk melakukan pengembangan program iklim (Proklim) di desa Lampo.

Dia menambahkan bahwa dukungan pemangku kepentingan baik pemerintah daerah maupun pusat di harapkan dapat berkolaborasi untuk membantu upaya pembangunan Proklim tersebut,seperti pemberian bantuan bibit dari BPDAS Palu Poso yang diharapkan dapat bermanfaat selain untuk kelestarian hutan juga untuk memberikan manfaat ekonomi bagi masyarakat. TIN

 

Sumber: MERCUSUAR Senin 13 Juli 2020

Lihat Juga

EMPAT KATA

Donggala, 9 April 2020. Bekerja, di rumah saja. Demikian kesimpulan rapat Akhir Maret 2020 untuk ...

SK HUTAN DESA LOMBOK BARAT

SK Menteri LHK Tentang Hutan Desa di Sulawesi Tengah PEMBERIAN HAK PENGELOLAAN HUTAN DESA KEPADA ...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *